Maaf Pak Prabowo! RI Sudah Punya Dana Abadi Budaya

SHARE  

Pasangan capres-cawapres nomor urut dua Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka saat konferensi pers usai Debat Kelima Capres di JCC Senayan, Jakarta, Minggu (4/4/2023). (CNBC Indonesia/Faisal Rahman) Foto: Pasangan capres-cawapres nomor urut dua Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka saat konferensi pers usai Debat Kelima Capres di JCC Senayan, Jakarta, Minggu (4/4/2023). (CNBC Indonesia/Faisal Rahman)

Jakarta, CNBC Indonesia – Prabowo Subianto, Calon Presiden (Capres) nomor urut 2, mengusulkan pembentukan dana abadi untuk kebudayaan. Dana ini akan diberikan untuk mendorong dan mendukung budayawan.

“Semua bidang harus kita bantu, harus kita lindungi. Kami Prabowo-Gibran merencanakan ada dana abadi budaya untuk memberi dorongan dukungan untuk semua aktor-aktor, pelaku-pelaku budaya kita di semua bidang,” ungkap Prabowo saat ditanya mengenai kebudayaan dalam Debat Capres 2024, dikutip Senin (5/2/2024).

Tim Riset CNBC Indonesia menemukan bahwa data Kementerian Keuangan menunjukkan dana abadi budaya terpantau sudah naik cukup drastis menjadi Rp5 triliun pada 2023. Jumlah ini naik drastis dibandingkan pada tahun sebelumnya sebesar Rp3 triliun.

Adapun, dana abadi budaya tersebut dikenal dengan nama Dana Indonesiana. Dikutip dari situs Kemendibudristek, Dana Indonesiana dilakukan melalui kerja sama antara Direktorat Jenderal (Ditjen) Kebudayaan, Kemdikbudristek dengan Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP).

Baca: Minta Maaf ke Anies-Ganjar, Ini Pidato Penutup Prabowo di Debat Final

Dalam prosesnya, Ditjen Kebudayaan, Kemdikbudristek sebagai Program Management Office yang bertugas mengawal hal-hal bersifat substantif, yakni sosialisasi, pendaftaran, seleksi hingga penetapan penerima manfaat.

Sementara itu, LPDP bertindak sebagai pengelola keuangan dan penyalur dana kepada penerima manfaat. Untuk alokasi pendanaan yang dapat dimanfaatkan pada tahun 2023 antara lain melebihi angka Rp 200 miliar.

Untuk menerima manfaat Dana Indonesiana, calon penerima manfaat nantinya akan mengikuti proses seleksi ketat oleh tim komite seleksi yang secara khusus bertugas menilai proposal.

Program layanan pengembangan Dana Indonesiana dibagi menjadi beberapa kategori dengan sasaran penerima manfaat meliputi perseorangan, komunitas/organisasi kebudayaan dan Lembaga yang bergerak di bidang kebudayaan. Adapun kategori program layanan yang ditentukan antara lain adalah:

Baca: Ketika Anies Setuju Omongan Ganjar Sampai Pamer Hasil Kerja di DKI

1. Fasilitasi Bidang Kebudayaan bagi Komunitas dan Pelaku Budaya, yang terbagi menjadi: Dukungan institusional bagi lembaga dan organisasi kebudayaan, dan Belajar Bersama Maestro;

2. Produksi Kegiatan Kebudayaan yang terbagi menjadi: Pendayagunaan Ruang Publik, Sinema Mikro, dan Kegiatan Strategis;

3. Produksi Media yang terbagi menjadi: Dokumentasi Karya/Pengetahuan Maestro, Penciptaan Karya Kreatif Inovatif, Dana Pendamping untuk Distribusi Internasional, dan Dana Pendamping untuk Karya Unggulan; dan

4. Program layanan lainnya sesuai arahan Dewan Penyantun.

Baca: Prabowo Minta Maaf ke Anies dan Ganjar, Gibran Tundukkan Kepala

Direktur Jenderal Kebudayaan, Hilmar Farid mengungkapkan bahwa, pembiayaan untuk kegiatan kebudayaan selama ini masih sangat minim, sehingga berbagai inisiatif dan kreatifitas bidang kebudayaan tidak berjalan sebagaimana mestinya.

Lebih lanjut, Hilmar mengatakan bahwa, melalui Dana Abadi Kebudayaan diharapkan kondisi tersebut dapat diatasi dan diperbaiki sehingga berbagai inisiatif masyarakat di bidang kebudayaan tersebut dapat diakomodir dan difaslitasi sebagai investasi jangka panjang.

“Dengan kata lain kita berharap melalui pendanaan ini akan memperluas akses masyarakat pada sumber pendanaan untuk memperkuat keterlibatan publik dalam ekosistem pemajuan kebudayaan yang berkelanjutan,” sambung Hilmar tegasnya dalam https://trukgandeng.com/pernyataan resminya, tahun lalu (17/7/2023).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*